Jum'at, 16 Desember 2016 , 08:53:00 WIB

Panglima TNI Terkesan Dengan Film I Leave My Heart In Lebanon

Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo bersama Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal TNI Mulyono dan Kepala Staf Angkatan Udara (KSAU) Marsekal TNI Agus Supriatna menyaksikan Gala Premier I Leave My Heart In Lebanon di Studio 2 XXI Epicentrum, Kuningan, Jakarta Selatan, Kamis (15/12).

Film ini merupakan kerja sama TNI dengan Te Be Silalahi Pictures.
 
Kehadiran Kontingen Garuda dalam setiap operasi misi PBB sangat dirasakan manfaatnya, dalam upaya membantu dan mewujudkan perdamaian dunia. Kegiatan pembinaan territorial yang diterapkan Pasukan Garuda selalu diterima dan menyatu dengan penduduk setempat, sehingga kiprahnya selalu mendapatkan apresiasi terbaik dan penghargaan dari PBB termasuk negara-negara di tempat penugasan.
 
Tujuan pembuatan film I Leave My Heart In Lebanon adalah agar  masyarakat Indonesia mengenal dan memahami Pasukan Garuda serta kiprahnya sebagai peacekeeper yang selalu mendapatkan prestasi dalam setiap penugasan, namun belum banyak diketahui.

Selain itu juga menumbuhkan kecintaan, kebanggaan terhadap TNI dan meningkatkan nasionalisme bagi penonton, khususnya di kalangan muda sebagai penerus bangsa.
 
Film tersebut juga menyampaikan pesan bahwa bangsa Indonesia melalui Pasukan Garuda dapat mengukir prestasi di forum internasional.  Di samping memperkenalkan budaya bangsa Indonesia yang berbudi luhur, sopan santun dan gotong royong.
 
Film I Leave My Heart In Lebanon  yang menceritakan tentang kiprah pasukan Indonesia bertugas menjaga perdamaian di negara Lebanon, diperankan oleh Kapten Satria (Rio Dewanto), Lettu Arga (Yama Carlos), Serka Gulamo (Boris Bokir), Diah (Revalina S. Temat), Andri (Baim Wong), Ibu Diah (Tri Yudiman), Ayah Diah (Dedy Mizwar) dan Rania (Jowy Qhoury artis Lebanon).
 
Usai menyaksikan Film I Leave My Heart In Lebanon, Gatot di hadapan awak media mengaku sangat terkesan. Garuda adalah salah satu nama yang diberikan oleh Presiden RI pertama Ir. Soekarno, yang artinya kokoh, kuat dan bisa menjaga nama bangsa.

"Untuk itulah Garuda terpatri dalam setiap prajurit untuk melaksanakan tugas di luar negeri, karena selalu membawa nama bangsa," ujarnya.
 
Menurut Panglima TNI, dalam setiap penugasannya Pasukan Garuda selalu melaksanakan diplomasi dan disiplin, dedikasi, moral, etika serta bisa merebut hati dan pikiran rakyat.

"Inilah yang menyebabkan sejak tahun 1957 hingga sekarang, Pasukan Garuda selalu nomor satu dan tidak pernah nomor dua," tegasnya.
 
Turut hadir dalam premier ini di antaranya Jenderal TNI (Purn) Try Sutrisno, Laksamana TNI (Purn) Agus Suhartono, Wakil KSAD Letjen TNI M. Erwin Safitri, Wakil KSAU Marsdya TNI Hadiyan Sumintaatmadja, Irjen TNI Letjen TNI Setyo Sularso, para Asisten Panglima TNI serta para Kabalakpus TNI dan Angkatan.[rgu/rmol]



Comments