post image
KOMENTAR
Kapolri Jenderal Tito Karnavian terus memantau situasi politik pasca pilkada serentak di 101 daerah, 15 Februari lalu.

Tito menginstruksikan jaja­rannya untuk mendinginkan suasana seusai naiknya tensi politik pilkada.

"Sudah kami cek satu per satu seluruh polda, kami perintahkan pendinginan karena situasi ke­marin sempat panas karena per­bedaan pilihan," ujar Tito saat rapat kerja dengan Komisi III di Gedung DPR, Jakarta, ke­marin.

Di Raker itu, Tito didampingi Wakapolri Komjen Syafruddin, Kabareskrim Komjen Ari Dono Sukmanto, serta Kapolda Metro Jaya Irjen M Iriawan.

Mantan Kapolda Metro Jaya ini berharap perbedaan pili­han di pesta demokrasi tidak menimbulkan perpecahan di masyarakat. Karena itu, pendin­ginan kondisi masyarakat harus dilakukan, semisal dilakukan di Aceh beberapa waktu lalu.

"Ibadah bersama seperti kami di Aceh, semua pasangan kita undang. Agar menyatukan kem­bali, perbedaan sudah selesai," kata mantan Kadensus ini.

Dia mengimbau, pasangan calon kepala daerah yang meme­nangi pilkada tidak euforia ber­lebihan. Calon kalah juga harus legawa menerimanya. "Kepada yang menang tidak euforia, yang tidak menang jangan berkecil hati," pungkasnya.

Tito juga mengkalim berhasil melakukan pengamanan ter­masuk mendinginkan suasana politik atau suhu politik, jelang hari H pencoblosan dan pasca pencoblosan.

Sementara, Mendagri Tjahjo Kumolo menyebut Tolikara, Jayapura, dan Aceh merupakan wilayah rawan, meski penghitungan suara pilkada telah dilakukan. Ketiga daerah itu perlu dapat perhatian soal penga­manan.

"Secara prinsip, pilkada ini aman, tapi Aceh, Tolikara, dan Jayapura saya kira perlu dicermati pasca pilkada," ujar Tjahjo usai rapat dengan Komisi II DPR di Senayan, Jakarta, kemarin.

Alasan ketiga daerah itu rawan karena berpotensi adanya massa pro dan kontra. Salah satunya adalah wilayah calon­nya kalah tipis. "Potensi masih banyak yang pro dan kontra. Beda selisih, kenapa kok yang diharapkan menang kok kalah. Kan biasa itu," terang mantan Sekjen PDIP itu.[rgu/rmol]

Warga Simalingkar B Tolak Jenazah Pasien Covid-19 Dimakamkan di Wilayahnya

Sebelumnya

Ormas Melayu Bagikan Beras ke Masyarakat

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Artikel Peristiwa