post image
KOMENTAR
MBC. Presiden SBY bertolak menuju Swedia untuk memulai lawatan kunjungan kenegaraan dengan pesawat kepresidenan melalui Bandara Halim Perdanakusuma, Jakarta, Senin (27/5/2013), pukul 08.15 WIB.

Presiden Yudhoyono yang didampingi Ibu Negara Ani Yudhoyono akan melakukan lawatan ke dua negara, Swedia dan Amerika Serikat, mulai Senin hingga 2 Juni.

Berikut agenda kunjungan kenegaraan Presiden SBY yang disampaikannya dalam konferensi pers, sebelum bertolak menuju Swedia.

1. Presiden mengatakan bahwa kunjungan kenegaraan tersebut untuk memenuhi undangan Raja Carl XIV Gustav, sekaligus kunjungan balasan yang telah dilakukan oleh Raja Swedia tersebut dan Perdana Menteri Swedia.

2. Di Swedia, SBY akan melakukan kunjungan kehormatan kepada Raja Swedia, Carl XVI Gustaf,

3. Selanjutnya melakukan pertemuan bilateral dengan PM Swedia, Fredrik Reinfeldt dan Ketua Parlemen Swedia, Per Westerberg.

4. Sejumlah pembicaraan terkait dengan kerja sama, menurut Presiden, telah disiapkan, di antaranya ekonomi, lingkungan, teknologi, perubahn iklim, kesehatan, dan pendidikan. Selain itu, juga akan ada penandatanganan, pendidikan, teknologi dan inovasi serta kesehatan.

Seusai kunjungan kenegaraan ke Swedia, Presiden Yudhoyono kemudian bertolak menuju Amerika Serikat.

Di Amerika, SBY juga punya agenda penting diantaranya:

1. Menghadiri pertemuan kelima Panel Tingkat Tinggi Agenda Pembangunan Pasca-2015 dan menyampaikan laporan akhir Panel kepada Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon.

2. Pertemuan kelima panel tingkat tinggi agenda Pembangunan Pasca-2015 itu merupakan pertemuan terakhir setelah empat pertemuan sebelumnya, masing-masing di New York, Amerika Serikat (September 2012), London, Inggris (November 2012), Monrovia, Liberia (Februari 2013), dan Bali, Indonesia (Maret 2013).

3. Presiden Yudhoyono mengatakan akan memimpin Pertemuan Ke-5 Panel Tingkat Tinggi itu, dan akan membahas Laporan Akhir Panel serta pengesahan laporan tersebut.

4. Selanjutnya, Presiden Yudhoyono atas nama Ketua Bersama dan anggota Panel akan menyerahkan laporan tersebut kepada Sekjen PBB Ban Ki-moon.

5. Presiden juga akan menghadiri sidang Majelis Umum PBB untuk menyampaikan briefing terkait dengan laporan tersebut kepada Presiden Majelis Umum PBB dan para anggota PBB.

Penyampaian Laporan tersebut kepada Sekjen PBB menandai berakhirnya tugas dan mandat Panel Tingkat Tinggi yang ditunjuk Sekjen PBB.

Bertepatan dengan keberadaan Presiden Yudhoyono di New York, suatu organisasi nirlaba Appeal of Conscience Foundation (AoCF) akan memberikan penghargaan World Statesman Award.

Penghargaan itu diberikan atas berbagai capaian dalam memajukan masyarakat yang demokratis, ikut menciptakan tatanan internasional yang lebih damai, dan dalam mendorong kemajuan yang lebih besar atas penghormatan HAM, kebebasan beragama, dan hubungan antarperadaban. [rob]

Makan Korban, Perumda Tirtanadi Sebut Proyek Pipanisasi Medan Labuhan Dikerjakan Cipta Karya

Sebelumnya

Pemberdayaan Kader dan Pengembangan Sistem Jimpitan Sebagai Modal Sosial Peningkatan Kualitas Layanan Posyandu di Kelurahan Namu Gajah Kecamatan Medan Tuntungan

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Baca Juga

Artikel Peristiwa