post image
KOMENTAR
Persebaran berita palsu lewat media sosial di Jerman cukup menguatirkan. Untuk itu, Facebook akan memulai memperbarui platform media sosial mereka di Jerman dalam beberapa pekan ini.

Seperti yang dikutip dari Reuters, Favebook di Jerman siap memperkenalkan platform baru mereka dalam pekan ini.

"Kami akan menerapkan pembaruan di Jerman dalam beberapa minggu ke depan," kata perusahaan teknologi yang berbasis di Amerika Serikat itu.

Menteri Kehakiman Jerman Heiko Mass berulang kali menyeru Facebook menghormati undang-undang pencemaran nama baik di Jerman yang lebih ketat dibandingkan dengan di Amerika Serikat.

Pejabat pemerintahan lainnya menyatakan kekhawatiran mereka bahwa berita palsu dan "ujaran kebencian" di dunia maya dapat memengaruhi pemilihan parlemen pada September mendatang, di mana kanselir Angela Merkel akan ikut bersaing untuk masa jabatan keempatnya.

Pernyataan Facebook menyebutkan bahwa perusahaan akan mempermudah pelaporan dugaan berita palsu dan bekerja sama dengan organisasi pemeriksa fakta eksternal.

Organisasi pemeriksa fakta Jerman, Correctiv, telah menandatangani Kode Prinsip Pengecek Fakta Internasional dari Poynter, Amerika Serikat. Facebook akan meminta perusahaan lain dalam daftarnya melakukan hal yang sama.

Tanda peringatan akan disematkan pada laporan yang diidentifikasi sebagai tidak terpercaya, dan alasannya.

Facebook juga akan mempersulit para spammer memalsukan situs berita terkemuka.

Jerman mencatat peningkatan ujaran kebencian di dunia maya setelah jutaan migran masuk ke negara itu. [ant]

Ucapan Selamat Menyambut Bulan Ramadhan dari Komunitas Sahabat Rakyat

Sebelumnya

Sahabat Rakyat Berbagi Bersama Neko-Neko Bakery & Cake dalam Rangka Menyambut Ramadahan

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Baca Juga

Artikel Komunitas