post image
KOMENTAR
Kejahatan geng motor yang dilakukan anak remaja masih menjadi kejahatan yang menakutkan di sepanjang tahun 2015. Indonesia Police Watch (IPW) mencatat, ada 49 peristiwa kejahatan geng motor yang menewaskan 19 orang dan 31 lainnya luka di tahun 2015.

"Aksi kejahatan ini umumnya dilakukan para remaja di malam hari, tengah malam hingga dinihari," kata Ketua Presidium IPW, Neta S Pane kepada redaksi, Rabu (30/12).

Neta menjelaskan, korban geng motor tidak hanya warga sipil, tapi ada satu polisi tewas dan satu luka, TNI satu tewas dan satu luka, serta wartawan satu luka.

"Para remaja geng motor itu menyerang rumah sakit, kantor, mobil, warnet, merampok SPBU, mini market, mengambil sepeda motor, HP, tas, uang, dan laptop. Di Makassar, Sulsel pada 19 Mei 2015, geng motor merampok minimarket tapi hanya mengambil uang Rp 206.300 dan tiga bungkus rokok," imbuhnya.

Dalam melakukan aksinya, lanjut Neta, geng motor ini tak segan-segan membacok korbannya. Dari 19 peristiwa mereka menggunakan parang, 11 menggunakan panah, ada juga menggunakan samurai, badik, linggis, molotov dan pistol.[rgu/rmol] 

LPM dan FKM USU Gelar Edukasi Kesahatan dan Pemberian Paket Covid 19

Sebelumnya

Akhyar: Pagi Tadi Satu Orang Meninggal Lagi

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Baca Juga

Artikel Peristiwa