post image
KOMENTAR
Kebijakan Bantuan Langsung Sementara Masyarakat (BLSM), Bantuan Langsung Tunai dan program-program sejenisnya tidak efektif meningkatkan kesejahteraan rakyat. Peserta Konvensi Partai Demokrat Ali Masykur Musa menyebut program-program tersebut sebagai kebijakan salah kaprah seperti dilansir rmol.co, Minggu (2/3/2014)

"BLSM dan raskin yang diberikan kepada masyarakat membuat masyarakat menggantungkan hidup kepada pemberian. Bantuan hanya bersifat sementara dan tidak memberdayakan kemampuan masyarakat," ujar dia saat Debat Bernegara Konvensi Partai Demokrat di Bogor,  yang dihadiri oleh SBY dan Ani Yudhoyono.

Ali Masykur Musa menyarankan agar program-program padat karya yang pro rakyat seperti PNPM harus diperbanyak sehingga masyarakat miskin bisa bekerja untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Contohnya dengan membuat program-program padat karya di bidang perbaikan infrastruktur, perawatan lingkungan, sehingga mampu membuka peluang kerja untuk pengentasan kemiskinan yang terjadi.

"Semisal masyarakat kita libatkan dalam pembangunan lingkungan mereka dan digaji oleh negara sehingga mereka menjadi mandiri," ungkapnya.

Sembari kebutuhan ekonomi masyarakat terpenuhi, Cak Ali menginginkan agar akses kesehatan dan pendidikan terjangkau oleh semua lapisan masyarakat, tanpa pandang bulu.

"Tidak ada artinya jika ekonomi kita berkembang dengan baik jika tidak dibarengi dengan terbukanya akses pendidikan dan kesehatan yang berkualitas. Dan, tentunya terjangkau oleh seluruh masyarakat. Karena kunci pembangunan manusia terletak pada sehatnya akal, jiwa, dan raga," tandas Capres yang mengusung visi Indonesia Adil, Makmur, berMartabat ini.[rmol/rgu]

Paskibra Sumut 2020 Dikukuhkan, Upacara HUT RI Akan Digelar di Halaman Kantor Gubernur

Sebelumnya

Pergub Sudah Berlaku, Tak Pakai Masker Kena Sanksi

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Baca Juga

Artikel Peristiwa