post image
Net
KOMENTAR

Meski menjadi daerah yang disebut menjadi asal penyebaran wabah virus corona baru (Covid-19), namun para ahli di China memperkirakan per akhir Maret 2020 ini tidak akan ada lagi pasien baru di Wuhan.

Dalam wawancara dengan People’s Daily pada Kamis (5/3), seorang ahli bernama Zhang Boli mengatakan hampir semua daerah di luar Provinsi Hubei telah menghentikan infeksi baru pada akhir Maret ini. Boli juga memperkirakan kota-kota lain di Hubei akan mencapai target tersebut pada pertengahan Maret. Itu, katanya, berdasarkan data bagaimana wabah telah berevolusi. Dimuat Channel News Asia, Komisi Kesehatan Nasional China (NHC) infeksi baru memang telah menurun meski pada Rabu (4/3) sempat naik. Saat ini total kasus pasien corona di China daratan menjadi 80.409 kasus.

Selain di Wuhan, semua kota di Provinsi Hubei hanya memiliki infeksi baru dalam sau digit. Sementara di seluruh China daratan, hanya ada lima kasus baru yang dikonfirmasi pada Rabu. Alhasil, beberapa kota sudah mulai menunjukkan aktivitas normal. Misalnya Chibi yang akan menghapus blok-blok di jalan dan mulai mengoperasikan lalu lintas pada Jumat pagi (6/3). Sementara itu, saat ini pihak berwenang di China mulai mengalihkan fokus untuk menghambat virus yang dibawa masuk dari luar negeri.

Ada beberapa hotspot atau titik panas penyebaran virus corona di luar China, di antaranya Korea Selatan, Italia, dan Iran. Bahkan jumlah kasus baru dan meninggal dunia di Amerika Serikat pun kian bertambah. Alhasil, pemerintah China pun mulai menerapkan karantina 14 hari untuk semua orang yang datang dari AS. China juga telah mengevakuasi warganya dari Iran.

Kesalahan yang Sering Dilakukan Saat Diet, Bukannya Ideal Malah Tambah Gemuk

Sebelumnya

Ini Penjelasan Dr. Inggrid Tania Soal Manfaat Temulawak Dan Kunyit Hadapi Covid-19

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Baca Juga

Artikel Kesehatan