post image
KOMENTAR
Jelang Hari Perawatan Telinga Internasional pada 3 Maret mendatang, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) merilis laporan lebih dari 360 juta orang di dunia kehilangan pendengaran.

WHO mengatakan satu dari tiga orang yang berusia di atas 65 tahun, atau sebanyak 165 juta orang di seluruh dunia, kehilangan pendengaran. Sementara itu, sebanyak 32 orang lagi yang kehilangan pendengaran adalah anak-anak yang berusia di bawah 15 tahun.

Shelly Chadha dari Departemen Pencegahan Kebutaan dan Tuli di WHO mengatakan sebanyak separuh dari semua kasus kehilangan pendengaran mudah dicegah, sementara banyak kasus dapat diobati melalui diagnosis dini dan pencegahan yang layak seperti alat bantu dengar yang dicangkokkan melalui operasi.

Namun, ia memperingatkan produksi alat bantu dengar saat ini hanya memenuhi kurang dari 10 persen kebutuhan global.

"Di negara berkembang, kurang satu dari 40 orang yang memerlukan alat bantu dengar memilikinya," kata Chadha dikutip Xinhua.

WHO mendorong semua negara untuk mengembangkan program bagi pencegahan kehilangan pendengaran dalam sistem perawatan kesehatan primer mereka, termasuk vaksinasi anak terhadap penyakit menular seperti campak, radang selaput otak dan penyakit gondok.

Organisasi PBB juga menyarankan tindakan seperti penyaringan dan perawatan sipilis pada perempuan hamil, dan penilaian awal dan penanganan kehilangan pendengaran pada bayi, demikian Xinhua melaporkan. [rob]

Peach Gum, Minuman Sehat Mengandung Collagen yang Mampu Mencerahkan Kulit

Sebelumnya

Gubernur Edy Pastikan Pelayanan Kesehatan Sampai ke Pelosok Desa

Berikutnya

KOMENTAR ANDA

Baca Juga

Artikel Kesehatan